Waktu Berkualitas

by | Jan 10, 2018 | Saujana Mata |

Pulang kuliah saya di ajak temen untuk makan,

“makan dimana?” kata saya,

“Burjo piye?” temen nimpahin,

“boleh” saya jawab, Cus, dari parkiran kami bertiga ke Burjo terdekat.

Singkat cerita makanan terhidang. Saya memesan Magelangan, mereka? Saya lupa. Kami sangat menikmati makanan yg kami lahap, sangat. Dunia seperti milik kami dengan makanan masing-masing. Kalian tentu sering merasakan “rasa” ini, sangat enjoy sangat quality time.

Saya berpikir sejenak, segitu laparkah kami? Atau terlalu mudahkah untuk quality time bersama makanan? Biasanya saya sangat sulit untuk quality time.

Saya jadi bingung dengan pertanyaan-pertanyaan yg seketika muncul. Tapi pertanyaan penting yg muncul dalam benak waktu itu, kenapa saya sangat sulit mempunyai waktu berkualitas untuk tuhan saya?. Kenapa ya? Kenapa susah sekali untuk fokus dalam sholat atau dalam ibadah yg kaitannya kita melibatkan tuhan dalam melaksanakannya. Hanya resah dalam hati.

Beberapa hari sebelum hari yg diatas saya mendapat cerita tentang teman saya yg sholat. Begini, dia (perempuan) anggap aja si A sholat disamping dia yg lain (pastinya perempuan :D) anggap saja B. B selesai sholat lalu keluar dari musholla dan si A yg sholat disampingnya sholat sunnah di bekas si B sholat. Saya terkejut apa yg si A bilang. “tempat sujud nya basah banget” saya langsung jleb!, saya tanya balik “kamu yakin itu bukan air bekas wudlu dia atau keringet gitu?” “yakin saya itu air mata”. Ya Allah, ada ya yg sampai tempat sujudnya basah gitu? Serius, logika saya belum sampai.

Mendengar kejadian itu buat hati terenyuh. Saya apa? Boro-boro nangis, pas adzan kumandang aja hati ngeluh. Saya sungguh salut sama si B.

Balik nanya lagi kedalam hati, kenapa saya engga bisa seperti B?.

saya yakin B sangat menikmati sholatnya seperti sekarang kami menikmati makanan.

Apa karena sholat yg saya lakukan banyak yg salah? Atau hati saya yg sangat kotor sehingga cahaya Allah itu ga bisa masuk? Padahal cahaya itu kan sensitif, celah kecil saja cahaya bisa langsung masuk, segitu tertutup kah oleh dosa hati saya ini? Saya tidak habis pikir.

Atau barangkali saya sama sekali tidak kenal atau merasa asing dengan Allah? Karena jika seseorang kenal dengan seseorang pasti dia sangat terbuka dan ekspresif dalam interaksi, seperti si B ini kepada Allah.

Jahil rasanya jika berhadapan dengan si B. Kita tahu kalau kita harus fokus dan quality time ketika sholat, tapi buktinya? pikiran terbang. Sedangkan si B jika dia tahu sholat harus fokus ya berarti dia mengamalkan apa yg dia tahu. Nah, kalo dia sekedar menjalankan, betapa malunya kita yg tahu tapi tidak melakukan.

Lalu kami bertiga kehilangan fokus setelah makanan habis. Mulai bercakap-cakap, biasa omongan orang di warung makan, kadang ngomongin tugas kadang perempuan kadang tetek-bengek kuliah. Kami pun mulai larut dengan ucap, tawa dan canda di Burjo.