Sugeng Rawuh

by | Feb 26, 2018 | Hasil Ketikan | 0 comments

“Akhirnya blog saya selesai juga.”
Akhirnya blog saya selesai juga. Sekitar dua bulan ngeberesin dan menata, ujungnya jadi juga. Sebenarnya saya pengen blog sebagus ini udah lama, dari awal 2016, tapi baru bisa di awal 2018. Mungkin ini quotes yang banyak dikasih seminar jadi kenyataan kali ya? ‘Mimpi dulu, nanti juga terwujud.’

Sudah lama saya pengen punya blog yang khusus, diatur sendiri, didesain sendiri, dan diurus sendiri. Soalnya saya sejak Sekolah Menengah Pertama sampai sekarang sudah pernah mencoba tiga platform besar; Blogspot, Tumblr, WordPress. Saya akui semua yang saya pengen di atas enggak akan bisa kalo cuma ngandelin ini platform. Kita stuck sama template dan desain yang sudah disediakan sama platform kalau pakai layanan yang gratisan.

Lama pengen tapi enggak punya uang dan kemampuan, saya pun membatin, “Udahlah pake yang ada aja dulu, toh kalo konsisten nulis nanti ada aja rejeki. Lagian kalo bagus tapi kebiasaan nulis enggak ada juga percuma.” Saya mikir begitu, trus saya putusin untuk membuat blog dari platform yang ada.

Tumblr, WordPress, cari aja di internet lalu tambahin dengan ‘gianhabib’ di depannya, pasti ketemu. Ya, itu sisa-sisa sejarah ngehek saya ngeblog, haha. Oh ya, kalo dari Blogspot itu udah lama banget, saya SMP, saya yakin kalian enggak mau lihat itu blog. Ya, biasa, udah tulisan busuk, desainnya brutal.

Lalu saya diketemukan sama Uni Octa dan Tuan Sinung.

Skip.

Skip.

(Maksudnya ini cerita panjang, kita skip aja lah ya, isinya ngehek juga soalnya.)

Sampailah di dua bulan terakhir sebelum saya nyelesein blog ini.

Dengan bantuan Uni Octa sama Tuan Sinung saya nyeleseinnya. Mulai dari desain, beli domain, sewa hosting. Intinya; kalo mereka enggak ada blog merah darah ini juga enggak ada—by the way, mereka enggak mempan kalau dipuji, mungkin kalo dikasih tiket gratis keliling dunia baru mempan.

Mulai dari domain, saya memilih .net. Dari dulu saya selalu ngomong sama diri saya sendiri, “Kalo beli tak beli .net,” entah kenapa, saya enggak ngerti juga. Yang saya ingat waktu itu kalau pilih .info udah kayak papan pengumuman nama saya nanti, kalau .com terlalu melangit menurut saya. Nah, kalo .net ini pas. Enak diucapkan dan simpel. Tapi saya jadi tahu pas dua bulan yang lalu kenapa mesti .net, karena .com itu berarti commercial dan saya mikir saya enggak jual diri saya. Saya bikin blog cuma pengen punya rumah di maya. Mantap deh, saya milih .net.

Nah, kalo .net ini pas. Enak diucapkan dan simpel.

Ke desain, saya dibantu Uni yang ngerti blog kayak apa soalnya Uni emang blogger dan penulis udah lama, dari bayi. Tuan bantu kalo kami ada masalah dan butuh skill coding buat nyelesein masalah itu. Ya, Tuan programmer cuy, lulusan UofA trus punya sertifikasi langsung dari NSA—bukan NASA, beda itu buat astronot.
… bukan NASA, beda itu buat astronot.
Pertama saya bangun tulang dan desain blognya di subdomain poddium.id, diorat-oret dulu lah istilahnya di situ. Setelah jadi, baru beli domain gianhabib.net, sewa hosting, dan mindahin yang udah dibangun di web poddium.id ke domain yang sudah dibeli. Tinggal klik, klik, klik done! Haha. Enggak ah, enggak semudah itu, tapi ini dikerjain Tuan Sinung urusan mindahin ini.

Saya ngedesain blog ini semua on purpose, semua ada tujuannya. Warnanya, jenis hurufnya, bahasanya, memang sengaja ada tujuannya masing-masing. Saya ingin nunjukin banyak hal ke pembaca. Semua kita tahu, kan, desain itu mesti sesuai dengan tujuannya, lebih-lebih kalo itu tentang ekspresi diri, tentu desain itu mesti personal dan langsung bersentuhan dengan yang membuat.

Selain karena saya ingin punya rumah di maya, saya juga ingin berkreasi di rumah itu. Kalau udah punya tempat yang nyaman, tentu pikiran tenang, inspirasi mudah datang. Salah satu kreasi yang saya buat nanti di rumah saya ini adalah tulisan. Saya akan menulis sesuai kamar-kamar yang saya buat di sini—sila liat header ya, Bos, hehe. Ada Akal-akalan tempat nulis cara-cara membosankan saya hidup, seperti ‘Cara Mudah Enggak Bayar Parkir di Indomaret’. Ada Saujana Mata, ini sebenarnya tulisan tentang apa yang saya lihat di sekitar, kucing tetangga lahiran, misalnya. Ada Renjana, tempat saya menulis sesuatu yang saya semangat ngelakuinnya—renjana itu bahasa Indonesia dari passion—kayak podcasting. Gita & Makna, tempat lagu dan film saya artikan sesuai dengan pikiran saya. Ya, banyak lah angan-angan apa yang pengen saya tulis, pada ujungnya nanti paling enggak ketulis juga haha, yang penting ‘wacana inspiratif’ dulu, kerja kemudian.

S epertinya saya akan suka menulis, sepertinya, ya … saya cuma bisa mengira-ngira, lho. Saya kan bukan orang yang suka nulis, apalagi jadi penulis. Soalnya saya pernah merasakan kalo menulis itu bikin enteng, saya pernah sakit hati dan nulis lalu relieved aja gitu, jadi plong. Coba deh—atau kayaknya saya yang cupu baru ngerasain itu, haha. Saya juga percaya kalo nulis bikin pikiran lebih terurai, nulis emang mengurai sengkarut pikiran, kayak sisir nyisirin rambut untuk nyari kutu.

Blog ini juga dibuat sambil membuat rumah saya yang lain. Rumah saya kan banyak tuh, ada poddium.id, dan gianhabib.net. Nah, saya membuat blog ini bersamaan juga dengan saya lagi membangun rumah baru, namanya Aksarayana.

Aduh kebelet pipis—plis … skip yang ini dong, plis!